Kabag Ops: Belum Aja Tertangkap Penambang Pemakai Sabu Itu

oleh -8 Dilihat
Kabag Ops Polres Bangka Barat, Kompol Evrie Susanto didamping Kasat Narkoba, AKP Eddy Yuhansyah saat Konferensi Pers Operasi Antik TP Narkotika 2022, di Kantor Sat Res Narkoba, Senin ( 14/2 ).

BANGKA BARAT — Narkotika jenis sabu – sabu disinyalir banyak dikonsumsi para pekerja tambang timah rakyat seperti Tambang Inkonvensional dan lain – lain. Para pengedar pun kerap membidik pekerja – pekerja tambang sebagai pasar potensialnya.

Kabag Ops Polres Bangka Barat, Kompol Evrie Susanto tidak menampik hal tersebut. Bahkan polisi akan mendalaminya dari para tersangka yang sudah diringkus sebelumnya.

” Akan ada pendalaman, belum aja tertangkap penambang – penambang yang makai ( sabu ) itu, tapi tetap akan kami dalami,” cetus Evrie saat Konferensi Pers Operasi Antik 2022, di Kantor Satres Narkoba Polres Bangka Barat, Senin ( 14/2 ) siang.

Salah satu tersangka yang terjaring dalam Operasi Antik berinisial ZR ( 27 ), pekerja TI asal Desa Tempilang, Kecamatan Tempilang pun mengakui jika memakai sabu – sabu bisa membuat tubuhnya segar, sehingga dirinya bisa bekerja sampai malam.

” Kalau makai itu enak untuk kerja, badan jadi kuat, segar, jadi kerjanya bergairah, kerjanya sampe malam,” ujar ZR kepada wartawan.

Dia pun kerap ” membagi ” sabu kepada teman – temannya dengan harga Rp. 200 ribu per paket.

” Ngambilnya Rp. 600 ribu, kalau ada teman yang minta saya bagi, bayar 200 ribu. Kalau saya pemakai bukan pengedar, makainya sudah 5 bulanan,” kilah ZR.

Dari Operasi Antik Tindak Pidana Penyalahgunaan Narkotika yang digelar sejak 10 hingga 12 Februari 2022, Sat Res Narkoba Polres Bangka Barat berhasil menjaring 9 tersangka pengedar maupun pemakai sabu dari Kecamatan Muntok, Tempilang dan Simpang Teritip.

Kabag Ops menerangkan, dari 9 orang tersebut terdapat satu tersangka wanita dan satu anak dibawah umur. Selain itu Sat Res Narkoba pun sudah mengincar 3 orang yang menjadi Target Operasi.

” Yang wanita itu inisial MN ( 37 ), ibu rumah tangga warga Kelurahan Tanjung Muntok. Sedangkan anak dibawah umur itu memang tidak sekolah lagi dan sudah bekerja sebagai nelayan,” terang Evrie.

” Barang bukti yang berhasil diamankan dari 9 tersangka sebanyak 9 paket diduga sabu dengan berat bruto 6,88 gram bernilai sekitar Rp. 9.632.000 dan 2 sepeda motor,” sambungnya.

Barang bukti lainnya yang ikut disita antara lain, beberapa alat hisap sabu, 8 handphone serta selembar bukti transfer rekening bank BRI.

” Pasal yang dilanggar yaitu Pasal 114 ayat (1) Subs Pasal 112 ayat (1) UU RI No. 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika dengan ancaman pidana minimal 4 tahun dan maksimal 12 tahun penjara,” tutup Kabag Ops. ( SK )